Home » » Rancangan Difusi dan Inovasi Rencana Pelaksanaan Pembelajaran

Rancangan Difusi dan Inovasi Rencana Pelaksanaan Pembelajaran

Written By Altri Ramadoni on 1 July 2016 | 11:50



Assalamu'alaikum pembaca semuanya, Sebelumnya kita telah membahas mengenai masalah Difusi dan Inovasi. Pada postingan ini kita akan membahas mengenai Rancangan Difusi dan Inovasi Rencana Pelaksanaan Pembelajaran. Materi ini juga merupakan tugas dari mata kuliah pengembangan model pembelajaran fisika untuk S2. Jika Anda membutuhkan makalah lengkapnya, silakan hubugi Admin melalui form KONTAK yang tersedia dibagian atas atau langsung minta di kolom komentar postingan ini. Semoga artikel ini bermanfaat bagi pembaca semuanya.

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah
Pendidikan adalah proses yang bersifat terencana dan sistematik yang disusun secara lengkap denganpengertian dapat dipahami dan dilakukan oleh orang lain dan tidak menimbulkan penafsiran ganda. Sebagai illustrasi dapat kita contohkan profesi seorang guru. Rancang pembelajaran yang disusunnya dapat terlaksana dengan baik untuk mendukung kompetensi siswa. Hal yang berkaitan dengan suatu perencanaan terdapat dalam firman Allah, Al Qur’an Surat Al Hasyar (59) ayat 18 yaitu :

Artinya: “Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan hendaklah setiap individu memperhatikan rencana apa yuang akan diperbuatnya hari esok. Dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah mengetahui apa yang akan kamu kerjakan.”

Pengimplementasian program pembelajaran yang sudah dituangkan dalam silabus, maka guru perlu menyusun RPP. Setiap guru pada satuan pendidikan berkewajiban menyusun RPP secara lengkap dan sistematis agar sesuai dengan  aturan Permendikbud No. 103 Tahun 2014 tentang Pembelajaran pada Pendidikan Dasar dan Pendidikan Menengah yang menyatakan bahwa proses pembelajaran berlangsung secara interaktif, inspiratif, menyenangkan, menantang, memotivasi peserta didik untuk berpartisipasi aktif, serta memberikan ruang yang cukup bagi prakarsa, kreativitas, dan kemandirian sesuai dengan bakat, minat, dan perkembangan fisik serta psikologis peserta didik.

Namun kenyataannya, penyiapan RPP sering dianggap cenderung bersifat formalitas yang umumnya hanya berisi langkah-langkah yang kurang operasional dan langkah tersebut cenderung bersifat kegiatan rutin. Belum tampak adanya spesifikasi langkah-langkah pembelajaran sesuai karakter mata pelajaran dan perkembangan peserta didik.

RPP tersebut seharusnya disusun selengkap mungkin dan sistematis, sehingga mudah dipahami dan dilaksanakan. Misalnya, saat guru yang bersangkutan tidak hadir, guru lain dari mata pelajaran serumpun dapat menggantikan langsung dengan panduan RPP yang dirancang oleh guru bersangkutan, tanpa harus merasa kebingungan guru lain yang hendak melaksanakannya.

Pada hakekatnya, penyusunan RPP bertujuan merancang pengalaman belajar siswa untuk mencapai tujuan pembelajaran. Tidak ada alur pikir yang spesifik untuk menyusun suatu RPP, karena rancangan tersebut seharusnya kaya akan inovasi sesuai dengan spesifikasi materi ajar dan lingkungan belajar siswa (sumber daya alam dan budaya lokal, kebutuhan masyarakat serta perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi).

B. Rumusan Masalah
Rumusan masalah dari makalah ini adalah :

  1. Apa itu inovasi dan difusi ?
  2. Apa yang dimaksud dengan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran ?
  3. Apa prinsip penyusunan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran ?
  4. Bagaimana komponen dan sistematik Rencana Pelaksanaan Pembelajaran?

C. Tujuan
Adapun tujuan dalam pembuatan makalah ini adalah untuk mengetahui :

  1. Inovasi dan difusi
  2. Pengertian Rencana Pelaksanaan Pembelajaran.
  3. Prinsip penyusunan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran.
  4. komponen dan sistematik Rencana Pelaksanaan Pembelajaran

D. Manfaat
Adapun manfaat dalam pembuatan makalah ini adalah :

  1. Sebagai pengalaman dan bekal ilmu pengetahuan bagi pembaca khususnya untuk tenaga pendidik kedepannya
  2. Membantu mahasiswa memahami model pembelajaran dalam merancang Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP)
  3. Memenuhi persyaratan untuk mengikuti mata kuliah pengembangan model pembelajaran program studi pendidikan Fisika Fakultas pascasarjana Universitas Negeri Padang.


BAB II
KAJIAN TEORI

A. INOVASI DAN DIFUSI
1. Pengertian Inovasi
Inovasi berasal dari kata innovate yang artinya memperkenalkan sesuatu yang baru, sedangkan innovative berarti sifat memperbaharui. Kemudian dalam bahasa Indonesia mengalami perubahan penulisan menjadi inovatif, yang berarti bersifat memperkenalkan sesuatu yang baru. Drucker (1985) mendefenisikan bahsa inovasi adalah penciptaan sesuatu yang berbeda dari sebelumnya.

Rogers (1995) menyatakan bahwa inovasi adalah “an idea, practice, or object perceived as new by the individual.”, artinya suatu gagasan, praktek, atau benda yang dianggap atau dirasa baru oleh individu. Dengan definisi ini maka kata perceived menjadi kata yang penting karena pada mungkin suatu ide, praktek atau benda akan dianggap sebagai inovasi bagi sebagian orang tetapi bagi  sebagian lainnya tidak, tergantung apa yang dirasakan oleh individu terhadap ide, praktek atau benda tersebut.

Thompson dan Eveland (1967) mendefinisikan inovasi sama dengan teknologi, yaitu suatu desain yang digunakan untuk tindakan instrumental dalam rangka mengurangi ketidak teraturan suatu hubungan sebab akibat dalam mencapai suatu tujuan tertentu. Jadi, inovasi dapat dipandang sebagai suatu upaya untuk mencapai tujuan tertentu.

Jadi inovasi dapat dikatakan sebagai suatu ide, barang, metode, yang dirasakan atau diamati sebagai hal yang baru bagi hasil seseorang atau kelompok orang (masyarakat), baik berupa hasil inverse (penemuan baru) atau discovery (baru ditemukan orang) yang digunakan untuk mencapai tujuan

2. Pengertian Difusi
Difusi adalah penyebaran atau perembesan sesuatu (kebudayaan, teknologi, ide) dari suatu pihak ke pihak lainnya ( KBBI: 2005 ). Menurut Rogers (1995) menyatakan “Diffusion as the process by which an innovation is communicated through certain channels over time among the members of a social system”, artinya difusi merupakan proses dimana suatu inovasi dikomunikasikan melalui saluran tertentu selama jangka waktu tertentu terhadap anggota suatu sistem sosial

Difusi, menurut W.R. Spence (1982) adalah “the  means  whereby  an innovation spreads”, artinya cara cara penyebaran hasil inovasi. Tujuan mendasar dari difusi ini menurut Rogers (1995) “The  essence  of  the diffusion  process  is  the information exchange by which one individual communicates a new idea to one or several  others‟, artinya esensi dari proses difusi adalah pertukaran informasi dari  individu yang mengkomunikasikan sebuah ide baru kepada pihak-pihak lain

Jadi difusi dapat dikatakan sebagai suatu tipe komunikasi khusus dimana pesannya adalah ide baru. Disamping itu, difusi juga dapat diangap sebaai suatu jenis perubahan sosial yaitu suatu proses perubahan yang terjadi dalam struktur dan fungsi sistem sosial. Istilah difusi tidak terlepas dari kata inovasi, karena tujuan utama proses difusi adalah diadopsinya suatu inovasi oleh anggota sistem sosial tertentu. Anggota sistem sosial dapat berupa individu, kelompok informal, organisasi dan atau sub sistem

3. Ciri ciri Inovasi

  1. Memiliki kekhasan / khusus artinya suatu inovasi memiliki ciri yang khas dalam arti ide, program, tatanan, sistem, termasuk kemungkinan hasil yang diharapkan
  2. Memiliki ciri atau unsur kebaruan, dalam arti suatu inovasi harus memiliki karakteristik sebagai sebuah karya dan buah pemikiran yang memiliki kadar Orsinalitas dan kebaruan.
  3. Program inovasi dilaksanakan melalui program yang terencana, dalam arti bahwa suatu inovasi dilakukan melalui suatu proses yang yang tidak tergesa-gesa, namun keg-inovasi dipersiapkan secara matang dengan program yang jelas dan direncanakan terlebih dahulu
  4. Inovasi yang digulirkan memiliki tujuan, program inovasi yang dilakukan harus memiliki arah yang ingin dicapai, termasuk arah dan strategi untuk mencapai tujuan tersebut.

4. Teori Difusi dan Inovasi
Menurut Everett M. Rogers dalam Purwanto (2000: 11), teori difusi dapat dibedakan menjadi 4 teori yaitu :
a. Teori Proses Keputusan Invasi
Teori proses kepurtusan inovasi menyatakan bahwa difusi adalah proses yang terjadi dalam suatu waktu dan dapat dilihat dalam lima tahapan yaitu pengetahuan, persuasi, keputusan, implementasi dan konfirmasi.

b. Teori Keinovatifan individual
Teori keinovatifan individual menyatakan bahwa mereka yang inovatif akan mengadopsi suatu inovasi lebih awal daripada mereka yang kurang inovatif.

c. Teori kecepatan adopsi
Teori kecepatan adopsi menyatakan bahwa inovasi didifusikan dalam waktu yang terpola dalam suatu kurva ketajaman S. Kecepatan adopsi suatu inovasi berjalan mulai dari tahapan lambat, tumbuh secara gradual, kemudian bertambah secara dramatis dan cepat, setalah itu diikuti masa stabil dan akhirnya terjadi penurunan dalam jumlah pertambahan adopternya.

d. Teori Persepsi tentang atribut inovasi
Teori ini menyatakan bahwa orang yang berpotensi menjadi adopter menilai suatu inovasi atas dasar persepsinya tentang karakteristik inovasi tersebut. Menurut teori ini suatu inovasi akan diadopsi jika menurut persepsi calon adopter inovasi tersebut :

  • Dapat dicoba secara terbatas sebelum diadopsi
  • Menjanjikan suatu hasil yang dapat dilihat
  • Memiliki suatu keuntungan relative disbanding inovasi yang lain atau statusquo
  • Tidak terlalu rumit atau kompleks
  • Sesuai atau cocok dengan cara atau nilai-nilai yang telah ada.

5. Prinsip prinsip difusi dan inovasi
Proses difusi inovasi dapat berjalan efektif dengan melalui lima tahapan yaitu :
Pertama, inovasi harus dimulai dengan membuat calon pengadopsi tahu, paham, atau mengerti tentang isi inovasi tersebut.

Kedua,   sepanjang  tahap  pengetahuan  tersebut, ditanamkan dan diyakinkan  pula  apa manfaat inovasi bagi pengajar dalam bekerja.

Ketiga, atas  dasar  pemahaman terhadap   makna  inovasi serta didukung oleh semangat dan   tekad untuk menerapkan,   maka pengajar  dibimbing dalam menerapkan inovasi dalam pekerjaan sehari hari, di bawah supervisi dari dekat dan terus menerus dari atasan langsung masing-masing. Keberhasilan penerapan  inovasi berkorelasi  secara  positif dengan usaha atasan langsung. Sepanjang supervisi tersebut diberikan penghargaan, seperti berupa pujian lisan, atas keberhasilan menerapkannya dan koreksi atau penguatan negatif atas kegagalan atau kekurang-berhasilannya

Keempat, partisipasi atasan tidak boleh turun atau lemah sampai semua pengajar telah terbiasa bekerja secara otomatis sesuai dengan prinsip inovasi yang ditetapkan.

Kelima, apabila tujuan inovasi telah tercapai dan menjadi acuan sehari-hari dan masuk dalam kebiasaan atau budaya kerja maka pada saat itu institusi pendidikan harus mampu menciptakan lagi inovasi lain yang dapat membuat pembelajaran lebih berkualitas.

6. Sifat perubahan dalam Difusi dan Inovasi
a. Penggantian (substitution)
Misalnya : Inovasi dalam penggantian jenis sekolah, penggantian bentuk perabotan, alat-alat atau sistem ujian yang lama diganti dengan yang baru.

b. Perubahan (alternation)
Misalnya : Mengubah tugas guru yang tadinya hanya bertugas mengajar, ditambah dengan tugas menjadi guru pembimbing dan penyuluhan / mengubah kurikulum sekolah yang semula bercorak teoretis akademis menjadi kurikulum dan mata pelajaran yang berorientasi bernuansa keterampilan hidup praktis.

c. Penambahan (addition)
Misalnya : Adanya pengenalan cara penyusunan dan analisis item tes objektif di kalangan guru sekolah dasar dengan tidak mengganti atau mengubah cara-cara penilaian yang sudah ada.

d. Penyusunan kembali (restructturing)
Misalnya : Upaya menyusun kembali susunan peralatan, menyusun kembali komposisi serta ukuran dan daya tampung kelas, menyusun kembali urutan mata-mata pelajaran / keseluruhan sistem pengajaran, sistem kepangkatan, sistem pembinaan karier baik untuk tenaga edukatif maupun tenaga administratif, teknisi, dalam upaya perkembangan keseluruhan sumber daya manusia dalam sistem pendidikan.

e. Penghapusan (elimination)
Contohnya : Upaya menghapus mata-mata pelajaran tertentu seperti mata pelajaran menulis halus, atau menghapus kebiasaan untuk senantiasa berpakaian seragam

f. Penguatan (reinforcement)
Misalnya : Upaya peningkatan atau pemantapan kemampuan tenaga dan fasilitas sehingga berfungsi secara optimal dalam permudahan tercapainya tujuan pendidikan secara efektif dan efisien




Share this article :
Ditulis oleh: Altri Ramadoni Fisika Islam Updated at : 11:50

0 komentar:

Post a Comment

 
Support : Kontak | Privasi | Tentang
Copyright © 2017. Fisika Islam - All Rights Reserved
Temukan Kami di Facebook @ Fisika Islam